Jakarta, BSSN.go.id – Fenomena Peretasan situs belanja online yang terjadi menyebabkan ada sekitar 137 domain Indonesia yang disalahgunakan untuk penipuan belanja online di Jepang. Pusat Operasional Keamanan Siber Nasional (Pusopkamsinas) BSSN perbulan November 2020, menjelaskan saat domain-domain itu diretas oleh hacker, sang pemilik tidak pernah menyadari adanya serangan siber tersebut. Hal ini peretas bukan mengganti halaman utama situs web tetapi menambah halaman baru pada directory domain situs yang dijadikannya sebagai halaman belanja online palsu.

Ketika pengunjung tertarik dan mengunjungi halaman palsu berkedok domain Indonesia itu, maka pembayarannya tidak dilakukan disitus web tersebut melainkan dialihkan ke situs web lain buatan peretas yang merupakan halaman phishing.

Terkait dengan situs belanja online yang terjadi di Jepang, BSSN mendapat laporan dari tim riset di Jepang, bawah ada situs-situs di Indonesia yang melakukan atau digunakan oleh pelaku kejahatan untuk melakukan penipuan disana. Barang-barangnya merupakan barang-barang branded bermerk seperti tas dan sepatu.

“Untuk menarik pengunjung para pelaku kajahatan ini akan memberikan iming-iming seperti diskon yang besar, potongan harga, dll, yang kemudian ketika pengunjung tertarik mereka akan dialihkan ke situs web lain buatan peretas yang merupakan halaman phishing“, ujar Jubir BSSN, Anton setiawan yang menjadi narasumber dalam acara Lunch Talk, Berita Satu yang bertema 137 Domain RI diretas di Jepang pada Sabtu (20/2) secara dari daring.

Anton juga menjelaskan kenapa hal ini bisa terjadi dan melibat situs-situs pemerintah, menurutnya kalau dilihat ada kelemahan dalam tata kelolanya, jadi kalau kita membuat atau mengoperasikan suatu situs seharusnya dilakukan juga monitoring apa terjadi interaksi dalam situs tersebut. Kebanyakan dari peretas ini menambahkan directory nya, pertama mereka kurang memperkuat situsnya dan yang yang paling utama mereka tidak memonitor, sehingga situs-situsnya digunakan oleh pihak lain tanpa mereka sadari hal tersebut.

“Itu adalah hal yang mendasar yang harus kita bangun dan kita carikan solusinya secara bersama-sama”, ujar Anton.

Dalam kesempatan ini, Anton juga memberikan informasi seperti penanganan terhadap serangan siber, cara mendeteksi adanya serangan phishing dan bagaimana pemulihan kembali data serta tips dan trik belanja online. Hadir juga sebagai narasumber lainnya yaitu pakar keamanan smiber/Chairman CISSREC, Pratama Persadha. (Dew/Yud)

Biro Hukum dan Hubungan Masyarakat – BSSN

Lindungi Nasabah Perbankan Nasional, BSSN Teken Kerjasama Dengan LPS

Jakarta, BSSN.go.id - Badan Siber dan Sandi Negara dan Lembaga Penjamin Simpanan sepakat menandatangani Nota Kesepahaman dan Perjanjian Kerja Sama  mendukung perlindungan informasi dan  transaksi elektronik dalam penyelenggaraan sistem pemerintahan berbasis elektronik...

Sudah Selektifkah Anda dalam Memilih Penyedia Jasa Internet?

Depok, BSSN.go,id - Perkembangan teknologi informasi dan telekomunikasi yang begitu pesat membuat internet menjadi kebutuhan yang tidak terpisahkan dengan aktivitas keseharian kita. Secara bertahap kita mulai mendigitalisasi berbagai hal dalam kehidupan. Covid-19 yang...

Waspada Dampak Buruk Gadget pada Anak

Gadget seolah tak bisa dilepaskan dari kehidupan anak-anak yang lahir di zaman milenial saat ini. Padahal, potensi gadget merusak otak anak bisa terjadi jika anak dibiarkan terlalu lama menatap layar gadget tersebut. Istilah terhadap perilaku kecanduan gadget adalah...

Tips Memulai Bisnis untuk Penyandang Disabilitas

Memulai sebuah bisnis bukanlah sebuah hal mudah, hal tersebut berlaku bagi siapapun, terutama para penyandang disabilitas yang cenderung memiliki mental breakdown lebih tinggi karena kondisi yang dialami. Semua orang pada dasarnya, tidak terpaku pada keterbatasan...